LIDAH BUAYA AJAIB

Posted: Agustus 14, 2009 in Tak Berkategori
Tag:, , , , , , , , ,

Lidah buaya (Aloe vera) bukan tanaman asing bagi kita. Hal ini terlihat dari banyaknya orang yang telah menanam dan memakainya. Bentuk batang tanaman ini pendek dengan daun seperti tombak.daun berdiri tegak dan di pinggirnya berbaris duri yang tidak begitu tajam. Letak daun bersap-sap, rapat, melingkar, serta mempunyai daun yang berwarna hijau berlapis lilin dan di dalamnya terdapatdaging daun yang tebal berwarna bening (Furnawanthi, 2003).
Di dunia ada 350 jenis aloe, hanya 3 yang diperdagangkan secara komersiil. Aloe chinensis yang banyak ditanam di Pontianak, cape aloe alias Aloe ferox – asli Afrika yang bayak dipakai sebagai obat, dan curacao aloe alias Aloe barbadensis. Dari ketiganya, yang disebut terakhir paling banyak dimanfaatkan. Lidah buaya ditemukan oleh Phillip Miller pada tahun 1768 semula dikembangkan di Kepulauan KAribia dan Barbados di Samudera Atlantik pada abad 16. ia lebih dikenal sebagai Aloe vera, berarti aloe yang asli. Lalu berkembang hingga Amerika, Meksiko, Venezuela, Republik Donimika dan Australia (Wahjono, 2002).
Lidah buaya pertama kali masuk ke Indonesia sekitar abad ke-17. Ia dimanfaatkan sebagai tanaman hias yang ditamam di pekarangan rumah sebagai obat luka baker atau kebotakan. Baru pada decade 1990-an, lidah buaya dilirik industri makanan dan minuman (Anonim1, 2002).
Walapun sudah dikenal lama, hanya sedikit masyarakat yang tahu manfaat dan khasiat tanaman ini. Padahal, kandungan di dalam lidah buaya tidak sekedar untuk mencuci rambut, tetapi juga bias mengobati penyakit, menghaluskan kulit, menyuburkan rambut, atau sebagai minuman dan makanan kesehatan. Dengan berbagai keunggulan yang dikandungnya, tanaman berlendir ini dapat dijadikan lahan bisnis baru, sehingga bias menjadi tanaman agroindustri (Furnawanthi, 2003).
Tanaman lidah buaya mudah tumbuh di pekarangan rumah-rumah, tahan musim kering, cepat tumbuh, banyak hasilnya, tahan hama dan penyakit serta kaya zat gizi. Dalam daging lidah buaya terkandung bermacam-macam mineral, asam amino, serta, enzim-enzim, vitamin, serta berbagai zat bioaktif yang bermanfaat bagi kesehatan (Anonim2, 2002).
Berikut tabel hasil analisis kandungan komponen nutrisi gel lidah buaya dalam 100 gram,
Tabel. Kandungan nutrisi gel lidah buaya dalam 100 gram
No Komponen Jumlah
1 Air 99,510 %
2 Lemak 0,067 %
3 Karbohidrat 0,043 %
4 Protein 0,038 %
5 Vitamin A 4,594 IU
6 Vitamin C 3,476 mg
7 Total padatan terlarut 0,490 %
( Dewi, 2002 ).
Kandungan yang terdapat dalam lidah buaya adalah
1. Kandungan berupa cairan
a. Cairan bening seperti jeli, mengandung zat antibakteri dan antijamur, salisilat, antibengkak, membantu regenerasi sel
b. Eksudat atau cairan berwarna kekuningan yang mengandung Aloin. Cairan ini dimanfaatkan sebagai pencahar komersial.
2. Zat-zat yang terkandung dalam Lidah Buaya, antara lain lignin, saponin, vitamin B1, B2, cholin, asam folat, enzim (oksidase, amylase, katalase, lipase, protease), Mono dan polisakarida, selulosa, glukosa, mannose, aldopentosa, rhamnosa, zat aloin (Furnawanthi, 2003).
Karena potensinya yang tinggi sebagai makanan kesehatan di luar negeri lidah buaya banyak digunakan sebagai bahan baku utama untuk minuman kesehatan dan kecantikan. Disamping diproduksi besar-besaran dalam skala industri berbentuk minuman, bentuk lain dari produk lidah buaya adalah gel, pekatan atau konsentrat lidah buaya dan bubuk atau tepung lidah buaya. Industri yang memanfaatkan lidah buaya sangat luas, antara lain industri kosmetika, makanan dan minuman, farmasi dan kimia. Lidah buaya jenis Aloe vera tidak menimbulkan keracunan baik pada manusia maupun hewan (Anonim2, 2002).
Lidah buaya merupakan tanaman yang fungsional karena semua bagian dari tanaman dapat dimanfaatkan, baik untuk perawatan tubuh maupun untuk mengobati berbagai penyakit. Berikut adalah bagian lidah buaya yang dimanfaatkan untuk pengobatan :
1. Daun, keseluruhan daun dapat langsung digunakan, baik secara tradisional maupun dalam bentuk eksudat. Daun lidah buaya berfungsi sebagai antijamur, antibakteri, menurunkan kadar gula dalam darah, mengontrol tekanan darah, menstimulasi kekebalan tubuh terhadap serangan penyakit kanker, serta dapat digunakan sebagai nutrisi bagi penderita HIV.
2. Eksudat, adalah getah yang keluar dari daun saat dilakukan pemotongan. Eksudat berbentuk kental, berwarna kuning dan rasanya pahit. Eksudat dapat berfungsi sebagai bahan pencahar.
3. Gel, adalah bagian berlendir yang diperoleh dengancara menyayat bagian dalam daun setelah eksudat dikeluarkan. Gel sangat mudah rusak karena mengandung bahan aktif dan enzim yang sangat sensitive terhadap suhu, udara dan cahaya, serta bersifat mendinginkan. Gel dapat berfungsi untuk meningkatkan kekebalan tubuh, menghilangkan keletihan, menghilangkan stress, bahan pembersih tubuh, membantu menyembuhkan dan menguatkan fungsi-fungsi tubuh, mengeluarkan bahan kimia serta pengharum buatan dari dalam tubuh. Selain itu juga bias berfungsi sebagai pendorong pertumbuhan sel-sel yang tadinya rusak karena luka dan menciutkan jaringan sel (Furnawanthi, 2003).
Berikut ini adalah khasiat lidah buaya berdasarkan riset
1. menghambat infeksi HIV
2. Nutrisi tambahan bagi pengidap HIV
3. Menurunkan kadar gula darah penderita diabetes
4. Mencegah pembengkakan sendi
5. Menghambat sel kanker
6. Membantu penyembuhan luka
7. Menyembuhkan ambient dan radang tenggorokan
8. Antibakteri
9. Mengatasi gannguan pencernaan
10. Membantu penyembuhan luka bekas operasi
(Furnawanthi, 2003).
Di Pontianak, minuman lidah buaya sudah lama dikenal. Tanaman yang semula hanya dimanfaatkan sebagai obat panas dalam, penyubur rambut atau menyembuhkan luka, sejak 1998 mulai diolah menjadi minuman segar. Selain koktail, lidah buaya juga kini diolah menjadi dodol, selai dan teh (Paimin, 2002).

Pembuatan Aneka Olahan Lidah Buaya
A. Nata (koktail) Lidah Buaya
Bahan : Lidah Buaya
Gula
Garam
Air
Cara Membuat :
1. Daun lidah buaya dikupas , diambil dagingnya, dicuci bersih, dan dipotong-potong .
2. Diremas-remas dengan air hangat berkali-kali sampai tidak berlendir.Atau Potongan daun lidah buaya tersebut kemudian diberi garam dan diaduk-aduk hingga lendirnya keluar, selanjutnya dicuci dengan air bersih 2 – 3 kali
3. Direbus dalam air mendidih selama 5 menit, ditiriskan.
4. Air dan gula direbus sampai mendidih lalu disaring
5. Campurkan Lidah Buaya dengan larutan Gula, panaskan 5-10 menit,
B. Cendol Lidah Buaya
Bahan : 5 lembar daun lidah buaya
• 150 cc air
• 500 cc santan kelapa
• 250 g gula jawa
• 2 lembar daun pandan.
CARA MEMBUAT :
1. Daun lidah buaya dikupas , diambil dagingnya, dicuci bersih, dan dipotong-potong .
2. Diremas-remas dengan air hangat berkali-kali sampai tidak berlendir.Atau Potongan daun lidah buaya tersebut kemudian diberi garam dan diaduk-aduk hingga lendirnya keluar, selanjutnya dicuci dengan air bersih 2 – 3 kali
3. Direbus dalam air mendidih selama 5 menit, ditiriskan.
4. Air dididihkan bersama gula jawa dan daun pandan, lalu disaring
5. Campurkan santan kelapa yang sudah dididihkan dengan larutan gula dan lidah buaya, kemudian tambahkan es batu. Es lidah buaya telah siap dihidangkan.

C. Teh Lidah Buaya
Bermanfaat untuk membakar lemak tubuh dan menjaga tubuh tetap langsing.
Bahan : Kulit daun lidah buaya yang berwarna hijau
Cara membuat :
1. Kulit lidah buaya dicuci sampai bersih dan ditiriskan
2. Dipotong kecil-kecil seperti daun teh.
3. Keringkan sampai kering
4. Setelah kering disedu dengan air panas (sebagai pengganti minum the yang sebenarnya)

Komentar
  1. lawliet90 mengatakan:

    manstab…… 😀

  2. rika mengatakan:

    saya ingin tahu resep membuat koktail lidah buaya yang kenyal

Terima kasih, info lanjutan085252615026

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s